Sunday, July 20, 2008

TRAGEDI MASA KANAK-KANAK (Part 1)

Assalam,,,
Emang gak semua orang, tapi kebanyakan (misalnya pembaca blog, khususnya blog ini, saat ini) sudah pernah mengenyam pendidikan (baca : TK a.k.a Taman Kanan-kanak). Masih ingatkah kalian masa kanak-kanak kalian? Apa saja kejadian masa TK yang masih membekas di ingatan kalian? Pastinya beragam. Dan ajaib..penuh aib! Hahahaa..Bcanda dink!

Masa kanak-kanak diibaratkan dengan masa polos penuh canda. Dimana prilaku seorang anak masih lugu-lugunya, tanpa dosa. Iya, lugu bangeeeet deh! Saking lugu dan polosnya kita jadi pengen gigit tuh anak!
Contoh kasus : Seorang balita chubby yang masih ingusan (jelas terlihat di bagian bawah lubang hidung, sedikit ingus yang mulai meler kanan kiri..tak perlu aku sebutkan warna dan kepadatannya) lagi digendong mamanya di teras depan rumah. Dua biji anak remaja yang melintas dan kebetulan salah satu dari mereka mengenal baik balita dan orang tua si balita karena mereka emang tetanggaan langsung saja singgah, ingin menyapa si balita bentaran. Remaja cewek satunya pengen ngegendong si balita nih ceritanya. Niatnya : biar gebetan yang disampingnya bisa lihat kalo dia cewek yang suka ama anak2 dan disukai pula sama anak2. Tapi balitanya gak mau. Dia makin erat meluk mamanya. Sedikit merasa tertolak, si remaja senyum2 aja. Tapi mungkin langsung retak hatinya saat si balita bilang, “Gak mau, Ma! Takuutt..Takuuuut!!” sambil nangis meledak-ledak. Belum cukup sampai disitu, teman remaja yang satu lagi (si cowok itu) menambahkan, “Dia takut lihat mukamu tuh..”. Pernyataan ini bisa aja nyinggung berat perasaan si remaja cewek, terlebih kalo si cewek lagi “halangan”hari pertama. Apalagi yang ngomong barusan gebetannya si cewek!? Udah sakit hati karena hormon yang sedang tak stabil, rontok pula harga dirinya di depan sang gebetan karena hal yang sepele itu...~
Dalam kasus diatas, aku pernah jadi tersangka...tapi juga pernah jadi korban! Bedanya, yang disampingku waktu jadi korban bukan gebetanku, tapi teman cewekku juga..Yang nangis itu adeknya sendiri. Nangis karena aku cubit. Hehe. Dan untungnya lagi gak ada cowok cakep yang melihat kejadian itu!! Syukur..syukur..
Ah, ternyata niat busuk orang dewasa bisa tercium juga oleh anak ingusan...ckckck. Hebat!

Aku kurang pandai mendeskripsikan tentang masa ini (baca : anak), meski aku udah melaluinya. Abis gimana...temanku belum jadi dokter anak saat ini. Kalo dia udah jadi dokter anak mungkin aku bisa lebih memahami dunia anak-anak dengan saling bertukar cerita dengannya. Temanku yang lain juga baru aja keterima di UI jur. Psikologi. Jadi ama dia pun aku belum banyak bertanya perihal psikis anak. Kak Seto apalagi, gak kenal..rumahnya jauh di seberang pulau sana! Dokter anak yang umum di kotaku..aaahkk, rumahnya juga jauh ah! Dalam rangka apa coba aku ke rumah atau tempat prakteknya? Biaya pete2 nya itu lho..3ribu sekali jalan!!

Yang pastinya, yang kutahu, dunia anak itu “ajaib”. Hm..entah kenapa tiba-tiba saja terlintas sekelumit ‘tragedi’ yang pastinya pernah terjadi di masa TK ku. Tragedi yang bisa menggambarkan kalau seorang anak kecil pun bisa merasa iba dan bisa dikategorikan sebagai ‘calon2 penolong masa depan’, disamping pembuat rusuh.

===================
Saat itu bel di TK baru aja berdering. Bel yang menandakan kegiatan bermain dan belajar di TK telah usai. Si emma kecil ingat kalau hari itu ia harus pulang sendiri. Maklum, TK nya emang masih satu kompleks ama rumah. Tapi tetap aja..PULANG SENDIRIAN! Nah, inilah mengapa sampai aku gede aku berani pulang sendirian malam2 meski jarak yang harus kutempuh ujung pukul ujung, karena kebiasaan dari kecil kali yah? Nah, si emma kecil yang cuek berlenggak santai hingga tiba di area pagar. Namun si emma kecil menghentikan langkah karena mendengar suara tangis. Si “emma kecil” kita singkat aja dengan nama “Eci”. Eci menemukan seonggok (<--Istilahnya K’Ichal~) makhluk botak meraung-raung di tengah hiruk pikuk ibu dan anak yang melintasinya. Nangis sambil jongkok. Kalau dilihat kasihan banget deh. Kayak anak hilang. Eci mengetahui makhluk botak itu adalah teman satu kelasnya [yang terkadang sering dijadikan anak buah oleh Eci di dalam kelas], setelah Eci “menajamkan penglihatan” [dengan cara melihat kakak2 cakep sebelumnya]. Setelah suasana cukup lengang Eci mendekati “si anak botak” yang tak boleh disebutkan namanya di sini, Rizki. Oopss..hehe. Kita singkat panggilan “anak botak” menjadi “Ata”. Dengan gaya sok Eci bertanya, “Kenapa nangis disitu?”
Berikut dialog Indonesia lengkap dengan dialog berlogat Makassar nya :

Ata : “Mamaku..hikz..gak datang ngejemput..”// “nda na jemputka’ mamaku..”

Eci : “Kakakmu yang biasanya kemana?”// “kakakmu iya..?”

Ata : “hikz..gak datang juga...”// “nda datangi juga..”

Eci : “Jadi..kenapa nangis disitu??”// “jadi kenapa ko masih menangis disitu..?”

Ata : “Karena mama dan kakakku gak datang!! Huwaaaaah”// “ka nda datangi mamaku toh!!”

Eci : “Oh..”  mendengar ini Ata malah tambah meraung-raung. Iiih, jadi anak cowok manja banget sih!!

Ada jeda yang cukup lama...
Eci : “Emang rumahmu dimana?”// “Dimana rumahmukah?”

Ata : “Hartaco..hikz”

Eci : “Hartaco itu jauh, ya?”// “Jauh itu Hartaco?”

Ata : “G, gak juga..Dekat kok”// “Nda ji..dekat ji..”

Ada jeda yang cukup lama lagi. Yaiyalaaah~ lha wong Eci nya pergi ke warung dulu beli es sirup, ngobrol2 ma pemilik warung, makan garoppo’ sampe puas, memandangi kakak2 yang maen badminton di pinggir lapangan dengan peluh membasahi kaos masing-masing. Eci bersantai sebentar dengan ditemani dentuman musik dangdut tetangga sebelah yang diputer cukup kencang saat itu. Tentu saja Eci menikmati semua itu tanpa mengajak Ata. Tapi setelah Eci terpuaskan (hahaaa, bahasanya..), ia mendekati Ata lagi yang masiiiih aja betah nangis tersedu-sedu. Sok sedih banget sih!! Huh!!

“Kamu tahu jalan pulang ke rumahmu gak?”// “nutauji jalan pulang ke rumahmukah?” tanya Eci.

Terbata Ata menjawab, “I,iya..”

Eci geleng2 denger jawaban Ata. “Yaudaaahh! Pulang aja sekarang!”// “ededeeh..pulang mako pade’ sekarang!”

“Gak berani..hikz..”// “Nda berani ka’ kodong..”

“Ahk, nangisnya udahan aja. Sini aku temani pulang!”// “berhenti mako pade’ menangis e! Sinie kutemaniko pulang!” ajak Eci. Idiih, sok dewasa banget nih anak!!

Entah setan apa yang membuat Eci luluh dan tergerak hatinya untuk menemani Ata pulang ke rumah YANG KATANYA DEKAT itu. Mereka jalan aja sesuai petunjuk Ata. Lewat sana. Lewat sini. Lewat situ. Sudah berapa lapangan dilewati, sudah berapa belokan dilalui, sudah berapa warung disinggahi hingga uang Eci bener2 ludes. Eci bertanya kapan mereka tiba. Ata hanya berkata ‘sebentar lagi’. Padahal Eci merasa sudah berjalan cukup lama. Kulit Eci sudah terbakar matahari. Geraaah. Ata sih enak, cowok, kalau kepanasan bisa buka baju. Waktu itu aja dia cuma pake baju dalam ama celana pendek seragam TK sambil nenteng tas.
Ibu2 yang sempat menyapa Eci di tengah jalan nampak tak percaya jika Eci bisa ‘bermain’ sampai ke tempat itu. Mendengar kata ‘jauh’, ‘jauhnya..’, ‘jauh sekali..’ dari para kenalan mama Eci, Eci mulai khawatir...akan di bawa kemana ia oleh sang nahkoda?. Hingga pertanyaan bodoh akhirnya terlontar juga dari bibir si mungil Eci. Idiih, sok mungil...

“Ada jalan pintas gak? Panas, nih..Lebih cepat sampai kan lebih bagus..!”// “ada jalan pintas we? Panas bela..Lebih cepat sampai lebih bagus toh..?”

Entah hanya perasaan Eci atau bukan, tapi nampaknya Ata menyeringai...  Kayak gini --> Photobucket

“Ohya, aku baru ingat kalau ada jalan pintas menuju rumahku. Lewat situ tuh! Yuk!”// “Oyo di’, ada pade’ jalan pintas ke rumahku! Lewat situ e! Ayo mi!”

Eci menoleh kearah yang ditunjuk Ata. Terhamparlah pemandangan yang asri, rimbun, dan bisa dikatakan sejuk.
Hutan...
Bukannya takut, Eci malah menarik Ata melewati selokan besar dengan susah payah, ke dalam hutan dengan mata berbinar-binar dan antusias. Dunia imajinasi Eci hidup lagi. Sambil berjalan-jalan dengan sedikit perasaan was-was, Eci bertanya-tanya dalam benak sendiri. Kali aja ada peri penjaga hutan? Jangan-jangan ni hutan = ‘bukit belakang sekolahnya Nobita dan Doraemon’? Siapa tahu ketemu si kerudung merah lagi metik bunga? Apa mungkin ada Marimar jalan bareng ama Sergio, ya? Ah, ketemu Syah Rukh Khan menari-nari di balik pohon lebih masuk akal!

KLINCIING...KLINCIING...
“MOOOOOOOOOoooooooOOOOOOOOOO~~”
Terdengarlah suara sopran 3 oktaf seekor...KERBAU???!!! Apanya yang peri, bukitnya Nobita dan Doraemon, kerudung merah, Marimar-Sergio, dan Syah Rukh Khan??? Yang ditemuin malah berekor ekor kerbau! Bapak kerbau, mama kerbau, anak kerbau, kakek kerbau, nenek kerbau, paman dan tante kerbau, dan kerbau lainnya. Hiii..ngelihat hewan segede king kong gitu Eci jadi takut. Anak TK gitu lho! Masih kecil banget badannya. Ketendang kerbau mungkin bisa kepental sampe puncak monas! Mana kerbaunya banyak lagi?! Mana gak dirantai lagi?! Setidaknya Eci cukup bersyukur soalnya gak ada papan pengumuman yang bunyinya gini : PERINGATAN!! JANGAN BERJARAK KURANG DARI 100 METER DARI KERBAU2 INI. KERBAU2 INI BELUM DISUNTIK RABIES DAN DIVONIS TERKENA “RADANG LAPAR AKUT TINGKAT TINGGI STADIUM EMPAT”!! BERBAHAYA!!!. Eci masang kuda2 di belakang Ata, antara mau nangis atau pipis berdiri. Wah, sama kayak peribahasa : guru kencing berdiri, murid kencing berlari.. Hawa sejuk sih sejuk, tapi waktu kerbaunya menghentikan adegan merumput dan noleh ke mereka berdua, hawa kegelapan segera mengiringi. Berkali-kali Ata bilang ‘jangan takut..tenang saja..’. Tapi tiba2 Ata merentangkan tangannya di depan Eci. Dikiranya Eci, Ata mau nahan tuh kerbau biar Eci bisa lari dan berlindung, atau gimana kek...
Tahunya...
“Teerrbbaaaaaaaaaaaannnggggg~~!!!!”
Si Ata malah lari gitu aja. Ninggalin Eci yang masih sempat2nya bengong disaat kerbau2 mendekati. Meski masih kecil, tapi Eci waras. Dia ikutan lari kayak dikejar kerbau...Yaeyalaaah~~

Sang kerbau yang tak berdosa itu rupanya tak mengejar. Mereka berdua noleh kiri kanan sambil ngos-ngosan di pinggir jalan. Rupanya lari mereka cukup kencang. Buktinya mereka sudah berada di pinggir jalan yang masih asing bagi Eci. Bukan jalan raya kayak di Urip. Tapi jalan beraspal yang cukup luas. Setidaknya pengendara bermesin, sepeda, dan becak lalu lalang di jalan itu. Disebelah jalan banyak rumah batu. Dan Eci bertanya ‘dimana sebenarnya Hartaco itu’ pada Ata. Senyum Ata yang “benar2 asli senyum” bisa dilihat Eci. Ata menunjuk salah satu gerbang perumahan. Oh, rumah Ata disana yah..pikir Eci. Ata jalan lagi. Eci masih ngekor. Lalu Ata berbalik dan berkata dengan tenang,

“Kamu pulang aja..!”// “Pulang mako..!”

“Lho? Trus, aku pulangnya dengan siapa?”// “Ih, jadi sama siapaka’ pulang?” tanya Eci panik.

“Gak tahu”// “Nda tau mi..”

Eci berkata dengan mata berkaca-kaca, “Antar aku pulang!”// “Antar ka’ pulang!”

“Gak bisa. Aku udah sampai rumahku. Aku juga mau pulang. Kamu juga pulang aja!”// “Nda bisa. Sampaima’ saya rumahku. Mauka’ juga pulang. Pulang mako juga!”

“Gak mau. Abis tadi kita lewat hutan, aku gak mau lewat situ lagi! Aku gak tahu jalan yang lain!”// “Nda mau ja’. Tadi lewat hutan ki’ bela, nda mauka’ lewat situ lagi! Nda tahu ka’ juga jalan pulang!”

“Ikutin jalan ini aja. Pasti bisa sampai ke tempat waktu kita potong kompas..Udah.”// “Ikutimi jalan ini. Pasti sampai jako itu ke tempat waktu ta’ potong kompas.. Sudahmi.”

Ata cuek. Dia balik dan berjalan lebih jauh. Eci ngekor terus. Kayak anak kucing yang nyari induknya dan ikut kemanapun orang lain pergi...

Dengan penuh harap Eci memanggil Ata sambil melambaikan tangannya, “Jangan ditinggal, donk!!”// “Jangko tinggalkan ka’!!” <-- kodong..Photobucket

Ata balik lagi dan berkata, “Rumahku udah dekat banget. Sekarang kamu pulang aja. Ntar dicariin lho. Makasih, ya! Dadaaah..”// “Dekatmi rumahku. Pulang mako kau. Nanti dicariko. Makasi’ nah! Dadaaah..” <-- dadah pale loe!!

Akhirnya Ata menyebrang jalan dan menghilang di tikungan. Dengan perasaan hancur berkeping-keping karena dikhianati, Eci menangis di pinggir jalan. Menangis dengan terhormat. Kali ini giliran Eci yang gak tahu jalan pulang. Sudah diajak keliling Makassar, tapi akhirnya ditinggal sendirian. Tak berapa lama, nongol tukang becak. Si abang ini bertanya,

“Kenapa nangis, dek? Mama nya ilang, ya?”// “kenapaki’ menangis, dek? Hilangi mama ta’?”

Ni abang becak gak punya perasaan deh. Nyindirnya kebangetan. Mana ada orang tua yang hilang?! Yang ada anak kecil yang hilang dan pastinya dicariin mama nya setengah hidup!

Abang becak itu bertanya dimana Eci tinggal. Alhamdulillah..Eci anak yang supel, baik, cerdas, berbudi pekerti luhur, penyayang, dan rajin menabung. Ia menjawab dengan tepat. Dan setelah memperhatikan wajah Eci, abang becak jadi nepuk jidat. Katanya kenal ama Eci dan beruntung karena yang nemuin Eci itu dia, si abang becak. Wah, ternyata selain supel, baik, cerdas, berbudi pekerti luhur, penyayang, dan rajin menabung, Eci juga cukup terkenal dikalangan abang2 becak.

Akhirnya Eci naik ke becak itu dan sampailah Eci di rumah dengan selamat. Alhamdulillah...Thanks, God!
Begitu sampai di rumah,..oh, gak..Eci gak disambut dengan tangisan haru..mama Eci keluar dan entahlah apa yang beliau perbincangkan dengan si abang becak. Eci hanya masuk kamar mama dengan ekspresi datar, duduk dan diam. Memikirkan bermacam-macam cara untuk membalas perlakuan Ata...Photobucket

Mama masuk ke kamar. Dan Eci dibombardir oleh ratusan pertanyaan. Ah, bahasa Makassar nya? Silahkan translate sendiri...huhuhuu

“Kata abang becaknya kamu ditemuin di pinggir jalan, di Hartaco. Kenapa bisa sampai di sana? Hartaco itu jauh! Lewatin 2 perumahan! Mana perumahannya berjauh-jauhan lagi?! Kamu gak takut apa hilang? Untuk kejadian ini, beruntung kamu udah bisa sebutin alamat sini ama nama orang tua kamu. Abang becaknya tahu siapa bapakmu. Lihat nih..udah jam berapa? Udah mau sore gini kamu baru pulang! Nyasar ke hutan mana kamu? Nih, mama sampai bayar 6 ribu buat ongkos becaknya! Mama kira gratis karena kenal kamu..?!”

PS : Harga mie goreng instan waktu itu masih 350 rupiah.
===================

Ah~
Kasus diatas bisa menggambarkan kalau seorang anak juga memiliki simpati dan empati kepada orang lain. Juga kebodohan yang labil (khusus buat Eci kali yah..?). Untuk kejadian itu, kebaikan dan kebodohan beda2 tipis, nih. Hehehee
Gak tahu deh mau ngomentarin gimana. Yang jelas cowok kayak ‘Ata’ ini gak solid banget, egois, gak punya rasa iba, gak bertanggung jawab. Minta kakaknya kek..buat anterin si Eci nya pulang atau gimana?! Maen usir2 aja! Yeah..Begitulah..anak2...beragam...
Hm..Masih ingat kan siapa ‘Eci’?
Itu aku, sodara2!!!!!Photobucket

Wassalam,,,

2 comments:

  1. Anonymous11:17 PM

    wah....eMMa!!!tragisx ksahmu!!!
    dY jDI ingat msa tk ku yaNg kLam....
    wKtu tK dY sKa bOlos (msh tK ska ma boLos apalg sma ckckckck) soAlx tK kan dkat ma rumah...
    pStinya sa sKa sKali blos pas Hri jumat!!
    aDa suatu hRi ktuKar t4 bkaLku ma tman cow ku ( kurang ajar tuh cow!!),,tyuz diax gag mw tukar blik...
    Bru kW tw jeLLe' skali bkaLx...
    SONGKOLO'!!! jgn gila dunk,,,,,
    akhirx dY gag mKan bkal...
    lari puLang k Humz smbil menangis tersedu-sedu...
    akhirx aKu dipindaHin k tK yg jaUh dri rumah ( biar gag blos lgi )
    diSna aKu sKa narik rmButx tmanKu saat dY mW maen aYunan kLo dia gag mW trun.... hingga dia mnaNgis ( dasar dRikuw kejam)sKa manjat pohon ma tmanKu cowku.. anK brambut pirang...( dY lupa smW mi nma tman tKQ)
    wuah.... masa tk yg aneh....
    hehehehehhehhe

    ReplyDelete
  2. @ dY : hahahaaaaa...kisahmu lebih tragis..hanya karena 1 bekal sampe harus pindah sekolah...(ini rangkumanku bde'..hehe),,Mmg cowo2 kayak gitu..basmi saja!!Hahaha

    ReplyDelete

say what u need to say.. ^_^